Aku dan Wanita Pertama Ke Syurga

Pada suatu hari Fatimah bertanya Rasulullah, siapakah perempuan pertama yang bakal masuk syurga. Baginda menjawab, seorang wanita yang bernama Mutiah. Fatimah terkejut, ternyata bukan dia seperti yang dibayangkannya. Mengapa orang lain, pada hal dia adalah puteri Nabi ? Timbul keinginannya untuk mengetahui siapakah Mutiah itu. Apakah gerangan yang dilakukannya sampai mendapat penghormatan begitu tinggi ?

Sesudah meminta izin daripada suaminya, Ali bin Abu Talib , Fatimah berangkat mencari rumah Mutiah. Puteranya yang masih kecil Hasan menangis ingin ikut lalu didukungnya Hasan ke rumah Mutiah. Fatimah mengetuk pintu rumah Mutiah dan memberi salam. Wa’alaikumussalam ! Siapa di luar? Terdengar jawapan lemah lembut dari dalam. Suara cerah dan merdu. “Saya Fatimah, puteri Rasulullah “. “Alhamdulillah, alangkah bahagianya saya hari ini, Fatimah sudi berkunjung ke gubuk saya,” terdengar kembali jawapan dari dalam. Kali ini nyata lebih gembira lagi makin dekat dengan pintu.” Sendirian, Fatimah ? “Aku ditemani Hasan”.

“Aduh , maaf ya,” suara itu terdengar jadi menyesal. ” Saya belum mendapat izin suami untuk menemui tamu lelaki “. ” Tapi Hasan masih kecil”. ” Meskipun kecil, Hasan lelaki. Esok saja datang lagi, saya minta izin kepada suami,” sahut Mutiah tidak kurang kecewanya. Esoknya Fatimah datang dengan mmbawa Husain sekali. Selepas memberi salam dan dijawap gembira , Mutiah berkata dari dalam. ” Datang dengan Hasan, Fatimah? Suami saya sudah memberi izin” ” Ya dengan Hasan dan Husain ” “Ha? Mengapa tidak beritahu dari kelmarin ? Yang dapat izin cuma Hasan. Husain belum. Saya terpaksa meminta izin dari suami, ” jawab Mutiah

Hanya esok harinya baru mereka disambut baik oleh Mutiah di rumahnya. Keadaan rumah itu sangat sederhana. Tidak ada satu pun perabot mewah. Namun semuanya teratur rapi membuat tetamu senang berada di rumah itu. Fatimah kagum melihat suasana yang menyenangkan itu. Sehingga Hasan dan Husain yang biasa di rumah orang, kali ini nampak asyik bermain. ” Maaf ya, saya tidak boleh menemani Fatimah duduk. Sebab saya sedang menyiapkan makanan untuk suami saya, “kata Mutiah sambil sibuk di dapur. Hampir waktu tengahari, masakan itu sudah siap semuanya lalu diletakkan diatas mampan. Mutiah mengambil rotan dan diletakkan di sebelah hidangan. Fatimah bertanya kepada Mutiah, ” suamimu kerja di mana? “Di ladang”. “Sebagai pengembala?”soal Fatimah. “Bukan. Bercucuk tanam”. “Tapi mengapa kau bawakan rotan juga?”tanya Fatimah. “Rotan itu saya sediakan untuk keperluan lain.

Kalau suami saya sedang makan, saya tanyakan apakah masakan saya sedap atau sebaliknya. Kalau suami saya jawab, “sedap”, takkan terjadi apa-apa.Jika tidak sedap, rotan itu saya berikan kepadanya agar dirotan punggung saya sebab ia tidak menyenangkan suami”. “Atas kehendak suamimukah kau bawa rotan itu,”tanya Fatimah. “Oh, sama sekali tidak. Suami saya seorang yang penyayang. Ini semata-mata kehendak saya agar jangan sampai menjadi isteri derhaka kepada suami.” Fatimah lantas meminta izin pulang. Dalam hati berkata, pantas kalau Mutiah menjadi perempuan pertama masuk syurga, lantaran baktinya kepada suami begitu besar dan tulus.

Kesetiaan seperti itu, bukan penganiayaan wanita oleh lelaki. Sebaliknya cermin ketulusan dan pengorbanan wanita yang harus dihargai dengan perilaku yang sama.

ps: maaf kepada pembaca bijaksana..baru terperasan sumber link sebelum ini dah tidak dapat dirujuk..saya sertakan antara link terbaru..

sumber 1

sumber 2

sumber 3

sumber 4

CABUK:  Maaf kepada yang tidak berapa gemar kan entry ini..sengaja aku masukkan entry ini sebab aku dah takde idea lain nak update blog..muahahahahahhaa..

sebenarnya dah lama aku nak masukkan entry ni pun, cuma tak berkesempatan..sibuk dengan kerja (konon la)..sibuk main Travian (ini yang betul)..lagipun, tak berapa nak sihat sangat…uhuhuk–uhuk..uhuk..batuk lagi..

Aku cuma harap tanah yang kering itu menjadi subur dengan tanaman..bukan sekadar menjadi takungan air saja bila hujan turun..kubur itu menjadi terang dan berbau harum, tidak sempit dan dihuni oleh serangga bisa….

Aku baca kisah ini ketika aku berumur 7 tahun..Haji Ab. Rahim Haji Abu Bakar, (ayah aku la, lagi mau tanya) yang rajin beli buku bertajuk Himpunan Cerita-Cerita Daripada Hadis..banyak siri..aku lebih suka baca buku daripada baca buku sekolah atau buat kerja sekolah..hahahahahahaaa…

Kalau ada orang yang suka main dengan logik, sah ada yang kata gila bukan apa yang diamalkan oleh wanita bernama Mutiah ini..sampai Fatimah membawa anaknya, Hasan dan Husin pun, perlu dimaklumkan kepada suaminya..gila apa Mutiah tak pasal-pasal nak suruh suami pukul dia dengan rotan..eh, hebat ke suami itu, aku ambil kira dalam amalan dia beragama, sehingga si Mutiah memperlakukan dia sedemikian…

Tiada ulasan lanjut mengenai suami itu yang ditemui dalam hadis-hadis yang pernah aku baca bersangkut paut dengan cerita ini..aku ambil jalan mudah menganggap si suami adalah seorang yang hebat dalam agama..

Bahkan, kehebatan suami dalam beragama juga menjadi penyokong kepada mudahnya si isteri untuk ke syurga..betul bukan ayat ini meskipun tanpa sokongan hadis tertentu..basic ni..senang saja untuk difahami..aku sendiri tak suka bermain hadis, takut orang jadi lebih tak faham..mungkin JALAN TERAKHIR MOHD LUQMAN HAKIM AB. RAHIM…

mungkin ada yang menyamakan Mutiah dengan taat setia Hang Tuah kepada Sultan…

Tapi jangan lupa kawan, sahabat handai..nama wanita itu terpacul keluar daripada bibir Rasulullah, junjungan besar kita..tidak seperti Hang Tuah, maka ia wajar menjadi pedoman, rujukan yang terbaik..

Ikut konsep yang mudah, hukum hakam yang jelas lagi bersuluh..apabila wanita bergelar ISTERI, maka syurga teralih di bawah telapak kaki SUAMI, bukan lagi IBU..cuma apa yang perlu mendalam adalah, taat yang bagaimana..selagi suruhan, keinginan SUAMI tidak menyalahi syariat ISLAM, selagi kau yang bergelar ISTERI perlu PATUH…

Jangan jadi bodoh, kalau suami suruh isteri bunuh diri, melacur diri, jadi GRO, tak kan kau nak ikutkan saja suruhan itu, patuh saja arahan itu..sah itu sudah berlawanan dengan syariat..

Ramai yang masih memperkotak-katikkan konsep ini..tak kira wanita mahupun lelaki..tak kira tua atau muda..walhal, terang sudah bersuluh..sebab apa..mudah saja..ini zaman moden..zaman yang orang suka menunding jari pada orang..

Alah..suami aku belum tentu betul lagi pun..isteri aku tak boleh percaya sangat..

Aku sendiri tak rasa hebat beragama seperti suami Mutiah itu..cuma aku selalu berdoa ke arah itu..itu saja..doa aku, biar kebaikan aku yang berkembang, biar jahat yang ada dalam diri ini, mati begitu saja daripada terus menyala atau dipanggil keluar..

    • intisonline
    • December 3rd, 2009

    Macam palsu je cerita ni

  1. intisonline: macam paslu ye..terpulang…

    • Danial
    • December 4th, 2009

    Sama ada benar atau mitos cerita di atas..
    Saya ingin mengingatkan diri saya terutamanya dan semua sekali, mengenai amaran nabi saw :

    “Barangsiapa yang dengan sengaja berdusta ke atas aku, maka tersedialah baginya tempat duduk dari api neraka” (hadis mutawatir)

    Islam bukan agama murahan yang kita boleh ambil semberono sahaja mana-mana maklumat & info. Islam adalah agama FACT & FIGURE.

  2. Pembaca bijaksana boleh mencari kebenaran itu sendiri..melalui kitab-kitab agama, hadis-hadis, atau rujuk terus kepada tok guru yang cerdik pandai dalam hal ini..saya berkongsi ilmu, tidak mahu jadi tanah yang kering..saya sebagai orang Islam tidak berani bermain dengan sebarang hukum hakam..sebenarnya, yang paling asas, dari sudut mana condongnya pembaca menilai cerita ini..kalau positif, maka positif lah..kalau negatif, maka itulah yang dikehendaki..

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: