Aku dan Menegur Orang Tua

Orang tua yang pertama aku ditegur umur aku masuk 12 tahun, darjah 6..orang tua itu digelar Pak Bilal di tempat aku tinggal..dia menengking aku dan kawan-kawan yang lain hanya sebab tidak pandai nak buat air..lantas aku menjawab balik kata-kata dia sehingga membuat dia terus terdiam…

“Mujur yang muda ada nak buat air kat surau ni, harap yang tua, asyik nak berborak, mati kering tekak jemaah yang baru lepas wirid panjang”.

Aku juga menutup zaman persekolahan aku dengan menegur 3 orang tua yang aku anggap penting, Pengetua, Penolong Kanan 1 dan Penolong Kanan Hal Ehwal Murid..kelakuan ini aku hanya buat bila aku rasa ada yang tak kena..bukan disebabkan nak tunjuk hero atau gatal mulut..nak jadi kan cerita, Penolong Kanan Hal Ehwal Murid, Cikgu Shatirah Patin sampai naik merajuk dengan aku sebab aku tegur dia..hehehhe..sayang dia kat aku..

Aku beranggapan orang tua, orang veteran, warga emas, orang senior, sepatutnya menjadi contoh yang terbaik kepada golongan muda dalam segala genap aspek kehidupan..mungkin ada lompang, tapi jangan sampai terlalu menunjuk kelompangan tersebut..lebih buruk lagi, tidak mengakui akan kelompangan yang terlihat itu..

Aku tak suka nak tegur, nak nasihat apatah lagi sampai tahap menengking orang tua..aku seboleh-bolehnya mengelak daripada ia berlaku..aku anggap, orang tua selalunya lebih bijak daripada yang muda..cuma, kadang-kadang, sebagai manusia yang tidak sempurna, berstatus marhein, pasti ada juga yang terlepas..aku akui, banyak orang muda makan hati dengan cakap-cakap aku..

Aku hairan kenapa masih ada orang tua yang berlagak pandai, berlagak sombong, malah bodoh sombong lebih-lebih lagi bila bercakap dengan orang muda..alahai sedih aku..yang lebih menyedihkan, bila ditegur, ada pula yang berkecil hati..sakit hati..makan hati..atau mungkin sampai peringkat nak bunuh diri..

Apabila diangkat menjadi orang tua, cakap-cakap dia saja yang patut diterima pakai..dia saja yang serba tau, serba berpengalaman..tak tahulah pengetahuan mana yang dikutip buat pedoman..

Ayah aku, Haji Ab Rahim Abu Bakar, pernah mengatakan sesuatu kepada aku…”Kau lebih hebat mengaji, belajar agama berbanding ayah..itu ayah akui..” aku balas…”cuma, pengalaman yang membezakan aku dengan kau, ayah”…aku sendiri terkejut bila orang tua aku sendiri yang mengeluarkan kata-kata sedemikian ketika perbincangan serius berlaku antara aku dengannya..secara kebetulan, aku sedang menegur sesuatu..

Aku masih ‘reserve’ teguran aku untuk pihak-pihak orang tua tertentu..aku bimbang, kalau teguran aku itu dibuat, lain pula yang berlaku..lain pula yang dibaca, lain pula yang difahami..

Tapi..aku akan tetap terus menegur sesiapa..dan sesiapa pun bebas menegur aku..mudah saja, aku sendiri suka menerima kelemahan, kekurangan diri aku..cuma, pasti hujah kau, orang tua, lebih hebat daripada aku..itu saja aku minta..aku tak kan berkelana jika dada aku tidak terisi..

    • march
    • November 29th, 2009

    pengalaman dan usia membezakan kita yg muda dgn yg tua tetapi ini tidak bererti kewarasan akal setiap dari kita menjadikan jurang perbezaan utk menghormat dan dihormati..

    logic and rationality make a big impact in life…

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: