Archive for June, 2010

Aku dan Sani Express

Sudah 2 bulan aku kira, kandungan entry blog ini semakin berkurangan..agak malas juga aku..selain alasan-alasan yang aku kira boleh menyumbang kepada kemalasan itu..mood menulis agak kurang mencanak pergi yeee….

Kenapa entry ini aku tulis…sepanjang 5 tahun aku bertugas dalam profesion ini, kali pertama aku merasa seperti manusia bersalah apabila sepucuk surat saman diterima atas nama aku daripada agensi guaman yang mewakili syarikat bas ekspres ini, Sani Express..turut menerima surat saman itu adalah rakan sekerja, Kumara…paling melucukan, ia merupakan hadiah bagi menyambut kepulangan semula aku bertugas di ibu pejabat..

Melalui ayat-ayat di surat itu, kalau tak silap, aku dikatakan terkhilaf dalam menyampaikan fakta sebenar selain dikatakan mempunyai niat jahat untuk menjatuhkan imej syarikat itu…

Ini laporan aku…Kosmo! 6 Jan 2010 ….. dan ini pula laporan Utusan menulis mengenai berita yang sama..

Aku tidak boleh menulis panjang mengenai perkara di atas kerana kes ini masih berjalan di mahkamah..takut jadi contempt of court…

Apa yang aku tulis di sini adalah mengenai kebangkitan semula syarikat milik bumiputera selepas insiden yang bikin goyang satu negara membabitkan nahas yang mengorbankan nyawa 10 penumpang di Lebuh Raya Utara-Selatan dekat Plaza Tol Jelapang pada awal pagi 26 Disember tahun lalu..biarpun ambil masa tapi syarikat ini optimis pandang ke hadapan apabila tampil dengan strategi pengiklanan yang baru seperti yang tertera pada papan iklan di atas..

Entry ini tidak pula aku tulis hanya untuk mengipas syarikat bas ekpres ini untuk menarik semula saman yang dikemukan oleh mereka…aku cuma mahu menulis..mengenai saman itu, antara aku, syarikat itu dan peguam syarikat aku lebih arif ke mana hala tujunya..aku sendiri mampu bertindak menjadi peguam andai kata diberi peluang untuk mengendalikan kes ini..

Sebenarnya, gambar di atas aku petik bulan April yang lalu selepas aku menonton slot iklan oleh syarikat ini di televisyen..aku rasa ia wajar dipuji sebab mereka tak mudah mengalah..tahniah..di sebalik orang luar menjangka syarikat itu akan gulung tikar ekoran hukuman yang dikenakan, Sani Express terus beroperasi seperti biasa..yang lepas, biarlahkan lepas..ia sudah berlaku..ada hikmah di sebalik kejadian itu..jangan ia terus dirintih..jadikan ia pengajaran yang terbaik..

Ingatan aku kembali melingkar pada satu ketika aku memegang kamera untuk merakam gambar Sani (kini Datuk – satu ketika seorang artis menganggotai kumpulan Impression bersama Eizlan Yusoff dan Norman Hakim) bersama bas milik syarikatnya ketika mula mencebur diri dalam bidang pengangkutan komersial..takjub aku ketika itu bila tengok seorang artis yang bertukar kerjaya…

Advertisements

Aku dan Tandas Parlimen

Mungkin agak menjijikkan entry aku kali ini..terpulang pada persepsi pembaca tapi ada sesuatu yang ingin aku ketengah..

Selama aku duduk di Parlimen ini, aku cukup teruja melihat sistem paip di sini..lihat pada gambar di atas..setakat aku hidup, masuk mana-mana tandas, aku tidak pernah jumpa sistem seperti ini yang boleh aku anggap mesra pengguna..

Lihat pada besi paip itu, ia boleh diubah kedudukan mengikut kesesuaian pengguna bilik termenung ini..boleh tolak ke depan, boleh tarik ke belakang..walaupun nampak tradisional tapi ia lebih baik daripada sistem moden yang lain, yang hanya mengundang kesukaran kepada pengguna..

Sebelum ini, rakan aku di Kosmo! pernah membawa isu mengenai tandas di beberapa pusat membeli-belah di Kuala Lumpur yang tidak menyediakan paip air sehingga menyukarkan pengguna terutama beragama Islam untuk menyempurnakan hadas… rakan aku, aku kira berjaya memperoleh pahala apabila salah sebuah kompleks membeli-belah yang didedahkan kelemahan itu akhirnya menukar sistem paipnya..tahniah buat sahabat aku, Shamsul Fitri Majid…

Aku rasa, entry ini sedikit sebanyak mungkin boleh dijadikan rujukan..siapa tahu..

Aku dan Hukum II – Poligami

Asas kepada entry kali ini adalah hukum @ syariat @ syarak Islam..dan poligami menjadi satu contoh..harap yang membaca faham…

Aku pernah menulis tentang rasa tidak puas hati aku apabila berjumpa, terdengar umat manusia yang seagama dengan aku, Islam, mempersoalkan mengenai hukum hakam @ syariat @ syarak…di sini penulisan ringkas aku..

Sesungguhnya aku kurang gemar setiap kali berdepan dengan perkara di atas..walaupun aku cuba elak, diamkan diri setiap kali situasi itu berlaku namun ia sukar untuk ditahan..ini bukan perkara mainan, syarak Islam dipermainkan, persoalkan..benar, aku mungkin sama seperti orang lain, bukan mahir sangat dalam selok belok agama..melihat luaran aku, cara pergaulan aku, cara pembawakan watak aku, pasti mengundang pelbagai persepsi..benar, aku akui, tapi ia tidak menjadikan aku dangkal sepenuhnya malah membolehkan aku hanya membiarkan orang mempersendakan hukum Islam di depan muka aku..

Inspirasi entry ini adalah berdasarkan kejadian benar yang berlaku semalam..semunya berkaitan dengan status yang aku tulis di FB..

“Nor bagi (restu) aku kahwin satu lagi”..

ekoran status ini, ia mengundang komen yang banyak dalam FB aku dan ia adalah sejarah pertama buat aku menerima komen sebanyak itu. sebab musabab aku menulis status sedemikian adalah kerana cabaran 2 wanita yang mempersoalkan kebenaran lidah aku. sebagai bukti aku bukan sekadar omong kosong, medan FB, aku gunakan..bagaimanapun, aku hanya anggap ia satu gurauan pada petang hari..

Bermula dengan agak baik sehingga ia berlarutan secara tiba-tiba berlaku pertikaman lidah apabila masing-masing cuba mempersoalkan kenapa aku mahu berkahwin lagi..aku juga dikatakan bangga boleh berkahwin lagi..aku masih mampu ketawa sambil melayan mereka bercakap sehingga terkeluar ayat yang mungkin mengguriskan hati mereka.

“Aku rasa orang tak cerdik saja menolak orang kahwin lebih dari satu @ poligami”..

Mungkin mereka merasa hati kerana aku memuji isteri ku, Norhayati Kamaruddin yang cerdik dalam hal ini..aku akui agak lancang bila ayat itu terkeluar daripada mulut ini tapi ia hanya kerana apabila gurauan pada awalan itu akhirnya bertukar corak sehingga 2 wanita ini mula mempersoalkan sebaris ayat aku di atas itu yang hanya berlandaskan hukum..biarpun tak sempat aku huraikan hukum itu dek masing-masing tarik muka namun untuk kompromi dalam hal ini, aku tak ia wajar dilakukan..

Dalam hal ini, perkara pokoknya boleh dikesan melalui penulisan status itu sendiri..aku hanya mengesahkan untuk sebelah pihak saja iaitu Nor manakala bagi pihak aku, satu ayat pun takde menunjukkan sebarang respons yang tepat daripada aku untuk mengesahkan tindakan selepas kebenaran daripada Nor..benar bukan..

Sedikit sejarah, perkara ini berlaku ketika aku berada di Kota Bharu, Kelantan apabila secara tiba-tiba Nor menghantar SMS kepada aku yang tertulis mengenai kebenaran aku berkahwin lagi.tanpa sebarang pergaduhan, perselisahan faham atau aku sendiri buat perangai di belakang seperti main kayu tiga, SMS itu dihantar kepada aku yang ketika itu sedang bekerja dan Nor berada di rumah..aku sendiri hairan kenapa SMS itu dihantar..

Berbanding aku, Nor agak cetek dalam hal-hal agama namun aku suka puji isteri tercinta aku dalam hal ini..bukan sebab dia benarkan aku berkahwin lebih dari satu tapi bagaimana Nor melihat hukum Islam ini..patuh dia kepada syariat yang telah termaktub..ini lebih penting dilihat daripada ada yang menganggap aku seperti riak untuk memberitahu satu dunia bahawa aku dibenarkan untuk berkahwin lagi..

Masalah yang berlaku sekarang adalah sikap anggota masyarakat terutama wanita yang meletakkan nokhtah, titik, dalam hal poligami dengan semudah-mudahnya..sehingga berlaku penolakan, pertikaian terhadap hukum Islam ini.Tanpa mereka sedar, mereka mempersendakan hukum Tuhan.Tidakkah mereka takut akan pembalasan Tuhan terhadap orang yang mempersendakan hukum ini.

Ya.aku tahu hukum ini dijadikan alasan kepada lelaki untuk berkahwin lebih dari satu..itu bagi lelaki yang dangkal dalam pengetahuan agamanya..lihatlah bagaimana hukum ini disusun, sangat cantik, menunjukkan poligami itu bukan sesuatu yang mudah untuk dilaksanakan.. lihat sini dan sini

Maknanya dalam hal ini, bukan hukum itu yang perlu ditolak, tapi yang perlu dibuat adalah orang yang mengambil kesempatan dalam poligami ini..Islam itu sempurna..tiada cacat cela..yang merosakkannya adalah penganutnya…

Tidak kira lelaki atau perempuan, zaman ini, kedua-dua jantina ini mengambil kesempatan terhadap poligami..mahu aku beri contoh..seperti biasa, lelaki berkahwin lebih dari satu, mungkin mahu seks, isteri yang muda, satu kebanggaan kepada status lelaki itu..Wanita..sanggup dijadikan madu sehingga sanggup menyalahi hukum nikah secara Islam..sebab apa..sendiri fikir..benda baru saja berlaku depan mata..dan ia sekarang menjadi trend dalam masyarakat..

Yang lebih menyedihkan, ada segelintir kelompok masyarakat yang menolak hukum Islam ini sehingga akhirnya mengundang padah pada diri..aku beri contoh yang terbaik..di Pulau Pinang, seorang ibu membunuh dua orang anaknya hanya setelah si suami melahirkan hasrat untuk bernikah satu lagi..

Aku mahu lontar soalan..dalam hal di atas, siapa yang lebih berdosa..di dunia (melalui penilaian mata masyarakat) dan di Akhirat (melalui timbangan di Neraca Al-Mizan)..

Ini respon aku terhadap kenyataan Nor..cinta aku hanya milik Norhayati Kamaruddin dan dua orang puteri aku, Dania Qistin dan Damia Qismina selama-lamanya..andai mahu dikongsi, mungkin hanya bidadari syurga saja yang layak menggantikannya..sebelum kenyataan itu dikeluarkan, aku tidak pernah terlintas untuk ke arah itu..biarpun ada cakap-cakap dari aku mengenai perkara itu yang selepas ini akan disampaikan oleh orang lain, itu hanya gurauan saja dan hanya orang yang baru mengenali aku saja boleh termakan gurauan itu..

PS: syukur, aku berjaya menurunkan intonasi penulisan ini daripada berbaur kemarahan, beremosi dan berat sebelah..terima kasih kepada Penjelajah Blog

Aku dan Penyembelih Yahudi II

Yahudi tetap Yahudi..Israel tetap Israel..dasar bangsat…

Aku pernah menulis entry yang sama dengan tajuk di atas…boleh baca di sini…dan aku tak sangka rupanya, ada yang senada dengan aku…sila lihat di sini…..

Sengaja aku ulang semula entry yang sama ini rentetan apa yang telah berlaku kelmarin..kejadian yang bukanlah satu benda yang pelik..Israel menyerang kapal yang membawa misi bantuan ke Semenanjung Gaza..acap kali berlaku..dasar bangsa terkutuk, apa saja nampak halal pada mata kaum ini…

Sehingga ke saat ini, aku masih menunggu dan mahu melihat apa reaksi luar biasa daripada dunia mengenai keganasan yang dilakukan oleh bangsa bangsat ini..sudah-sudah hanya setakat mengutuk, memulau, ia tidak beri kesan langsung kepada Israel lakhanat ini…lebih sedih lagi, saudara sesama Islam pun tidak mampu berbuat apa-apa..

Jadi, aku lebih suka andai kata ada Adolf Hitler sekarang..penyembelih Yahudi yang agung..biar dia bangkit semula daripada kematian dan menyelesaikan misinya yang masih tidak selesai…